Social Media

Share this page on:

Please, Jangan Rendahkan Para Ustad di Tivi dengan Pertanyaan Serupa Kuis...

21-05-2018 - 08:58
Ilustrasi (Ist)
Ilustrasi (Ist)

*dd nana

Apa masih ada ya ustad milenial yang direpotkan dengan pertanyaan seputar hal yang membatalkan puasa. Seperti pak ustad kalau kita gosok gigi apa puasanya batal? Ato kalau gunting kuku di siang hari hukumnya gimana tad. Ato pertanyaan seperti ini, "karena tidak punya kendaraan pribadi,  maka setiap hari mau kerja saya harus berdesak-desak dalam kendaraan umum. Kebetulan setiap kali desak-desakan, yang saya desak itu kaum hawa. Terus karena goyangan saya merasa ada yang mendesak-desak di celana. Batal enggak ya tad puasa saya?". 

iklan

Nah,  karena saya bisa dibilang tidak pernah nonton tivi yang biasanya kalau Ramadan banyak acara tausiyah keagamaan, dan ada sesi tanya jawabnya. Maka saya tanya seperti di atas. Karena saat saya punya tivi dan nonton acara tersebut,  banyak ustad dan ustadah yang kerap direpotkan pertanyaan begituan. 

Tahun ini apa masih ada pertanyaan gituan tong? 

Saya hanya diam. Karena memang tidak tahu. Tidak tahu nonton tivi karena tidak punya tivi. Jadinya saya diam. Melongo mendapat pertanyaan tersebut. 

Kagak tau lo tong? Kalau masih ada pertanyaan gitu kasian tuh para ustad dan ustadahnya. Padahal mereka itu pasti menunggu pertanyaan yang lebih berbobot. Misalnya,  ada resep cespleng enggak agar puasa yang  setiap tahun dijalankan bisa membuat kita lebih baik dan benar menjalankan amanah sebagai manusia. Agar puasa yang dijalankan tidak membuat kita berbuat kemungkaran dan membuat manusia lain menderita setengah mati. 

"Kita berpuasa sebulan setelahnya merayakan kemenangan. Kemenangan untuk kembali lagi berbuat seperti sebelum puasa. Nih resep agar tidak terjadi gitu lagi apaan tad?". 

Ato,  tanya kalau kita malam hari bersenggama,  apa kita wajib mandi junub sebelum sahur atau kagak? Ini pertanyaan sepele sih tapi jarang ya ditanyakan ke para ustad di tivi-tivi tuh. 

Lo tau kagak tong,  bahwa banyak yang harus ditanyakan tentang puasa nih pada para pakarnya yang berseliweran di tivi. Bukan hanya tentang hal-hal biasa yang kerap ditanyakan seperti di atas. Kasian,  mosok tiap tahun harus jawab hal yang sama. Harusnya tuh tanyakan yang punya bobot untuk kemajuan bersama. Baik dunianya maupun akhiratnya. 

Misal,  apa bener nih puasa bisa merubah para koruptor yang memangse hak jutaan rakyat untuk perut diri,  keluarga dan koleganya. Gimana caranya biar mereka bisa mengurungkan niatnye korupsi setelah berpuasa selama sebulan ini. 

Ato sama-sama jalankan ibadah puasa yang ditujukan untuk kendali kuda paling liar dalam manusia,  tapi kok masih tega membunuh sesama lewat teror. 

Mbah tanya saya ini? Sumpah mbah saya enggak tahu jawabnya. La wong saya bukan ustad apalagi seliweran di tivi. 

Kagak tanya lo tong. Gua hanya resah dan gelisah saja. Gua sedih saja sama para ustad kalo ditanya soal tahunan yang itu-itu saja. Kasian deh gua. Udeh sekarang para penceramah harus punya sertifikat agar bisa berdakwah,  mosok setelah itu yang ditanyakan hal-hal remeh bagi mereka. Kayak quis di tivi yang jawabannya tinggal pilih a ato b. Dengan bantuan langsung teks gede di latarbelakang pembawa quis. 

Harusnya tuh, kita dorong para penceramah untuk keluarkan ilmunya lewat pertanyaan yang njlimet tapi berfaedah bagi kelangsungan kehidupan manusia. Harusnya juga tuh para penata kreatif di tivi-tivi buka-buka buku agama dan menuliskan berbagai pertanyaan yang nanti dibagikan ke penonton acara ceramah. 

"Suburkan pertanyaan yang erat dengan kehidupan duniawi untuk mencapai yang hakiki, ". 

Misalnya lagi,  dengan sedekah dan zakat fitrah kita dikalikan dengan banyaknya warga sakampung kopi tubruk menghasilkan berapa duit untuk mengangkat derajat yang berhak di sini. Setelah dibagi dengan yang berhak di sini juga. Setelah itu tanya juga,  misalnya ternyata hanya mendongkrak kemiskinan cuma 0,0001 persen saja,  apa kita boleh jumawa dengan menagih pahala berlipat-lipat untuk bekal akhirat kepada Allah. 

Kalau tanya seperti ini mbah,  "Kita kumpulkan pahala puasa,  solat,  sedekah,  berbuat bijak terus dikonversikan untuk menggosok catatan dosa. Terus kita itung-itung lagi di kepala untuk kepentingan diri yang meminta surga kelak. Apa pahala yang kita rancang begitu diterima Allah apa kagak yak?". 

Mbah Djenggot terkekeh. 

* Penikmat kopi lokal gratisan



TAG'S

BERITA TERKAIT

BACA JUGA

Top